Alhamdullillah.....

Akhirnya Penjara Rindu akan berada di pasaran pada bulan November 2010 nanti.

Nia nak ucapkan juta-juta terima kasih kepada semua yang selama ini menyokong Nia. Kerana korang, mimpi Nia dah jadi kenyataan. Semoga Allah memberi rahmat kepada semua yang banyak memberi sokongan pada Nia.

Penjara Rindu adalah karya Nia yang pertama. Jadi, banyak lagi yang perlu Nia pelajari. Sekiranya ada kekurangan, harap di maafkan dan Nia janji. Sebagai insan biasa Nia janji akan cuba perbaiki segala kelemahan tu.

Salam sayang buat semua ... all the best...

('v')





Sekadar pendapat  

Thursday, March 24, 2011

Apa yang di sukai oleh 'pembaca'dan apa yang mereka mahukan? Dalam bentuk Novel, jalan cerita yang macam mana mereka mahukan. Hhmm.. Rakyat Malaysia ni dah makin pandai untuk buat pilihan. Bahan bacaan pun dah semakin berlambak di pasaran tempatan. Cakap je nak buku apa, mesti ada. Ada yang jalan ceritanya sama. Ada yang baru, tak kurang juga yang jalan cerita berulang-ulang. Jalan cerita yang buat orang pening kepala pun ada juga.

Dari pihak pembaca dan pembeli, kita mestilah nak yang terbaik daripada buku yang kita beli. Jalan cerita yang bagus, mudah di faham, tak berbelit-belit dan yang paling penting sekali 'ending story' tu sendiri. 'Ending' yang menjadi pilihan mestilah 'happy ending'.

Dari pihak penulis pula, bukan senang kita nak puaskan hati semua orang. Nak bentuk cara penulisan kita pun bukannya senang. Macam orang kata tu, bukan senang nak jadi senang dan bukan susah nak jadi susah. Kadang-kadang tu memang tak jauh beza dengan cara penulis-penulis yang lain. Almaklum saja kalau buat Novel melayu. Dah tentu bahasa yang banyak yang kita gunakan adalah bahasa melayu. Cuma dengan cara mengolah ayat tu yang dapat membezakan stail penulis-penulis. Kalau yang kreatif, pasti ayat yang di olah akan menjadi lebih indah dan lebih puitis. Tapi tak kurang juga yang menggunakan ayat-ayat biasa.

Kalau jalan cerita memang menarik dan penulis pandai muatkan plot-plot yang sesuai, itu pun masih boleh menarik minat pembaca. Kesudahan cerita. Ramai juga yang mempertikaikan soal kesudahan cerita. Dan setiap mesti nak kesudahan cerita tu berakhir dengan 'happy ending'. Tak ramai yang suka dengan 'sad ending'. Tapi, dalam alam realiti sekali pun bukan semua jalan cerita akan berkesudahan dengan 'happy ending'. Kalau 'happy ending' yang di tunggu-tunggu, pembaca sendiri dah boleh agak jalan ceritanya macam mana.


Jadi.. apa pendapat korang semua. Yang mana lebih menjadi pilihan. 'Happy ending' ke 'sad ending'.

AddThis Social Bookmark Button


I'm Yours 4  

Tuesday, March 22, 2011

“Wei Cah.. relax la. Asal kau jalan laju sangat ni?” Ekin semput mengejar langkah Aisyah yang semakin laju. Entah kenapa perangai Aisyah semakin sukar di jangka. Seperti ada sesuatu yang tidak kena.

“Ha ah la. Kalau iye pun kau nak cepat sampai, jalan tu molek-molek la sikit. Ni tidak. Hilang keayuan kau bila jalan macam tu,” pujuk Ain lembut. Kakinya juga tidak dapat menyaingi langkah Aisyah.

“Korang cakap la apa pun. Yang penting aku nak cepat sampai ke kelas tanpa ada sebarang masalah,” Aisyah memaling tubuh sambil jalan mengundur. Kedua wajah kembar itu kelihatan mencebik.

‘Macam ada benda je yang kau nak kejar. Tapi apa dia?’ Ekin bersungut sendirian.

“Itu aku tahulah. Tapi jangan la kau jalan macam lipas kudung. Laju bukan main. Pagi tadi kau makan biskut Kuat Tiger ke?”

“Ha ha ha very funny. Aku nak singgah kat bilik cikgu jap. Kita jumpa kat kelas nanti,” Aisyah sempat mengenyit matanya.

“But Cah….” Belum pun sempat kata-kata itu di habiskan…

“Aarrgg!!”

Habis buku di tangan bertaburan. Aisyah pula sudah terduduk di atas jalan. Nampaknya dirinya masih belum mampu untuk berkelakuan seperti biasa.

“Tak namp…” kata-katanya terhenti. Wajah Akim di hadapan membuatkan lidahnya kelu untuk berkata-kata. Di tambah pula dengan kata-kata dari Aimin.

‘Ishhh… tak..tak…tak… focus…focus…’ Aisyah cuba menghilangkan apa yang bermain di fikirannya. Cuba di buang sejauh mungkin.

“Kau ok ke Cah?” Ekin dan Ain menghampiri mereka berdua sambil tersenyum. Macam dah di takdirkan je dia orang berdua ni. Nampak secocok sangat. Mula-mula main langgar-langgar dulu. Kemudian barulah kenal-kenalan.

“Tak tahu pula main langgar-langgar orang ni seronok eks?” Akim dengan selamba mengutip kembali buku miliknya. Tanpa menghiraukan perasaan Aisyah, langkah kaki di sambung kembali.

Ekin dan Ain tercengang. Hari tu masa latihan hoki bukan main lagi. Dari nampak gaya macam nak dekat-dekat je dengan Aisyah. Tapi hari ni nampak lain pula.

“Kau ok ke?” Ain bertanya lagi. Jelas terpancar wajah Aisyah yang muram.
“Aku ok,” suaranya kendur. Ekin menghulurkan bukunya yang terjatuh.
“Apasal dengan mamat tu. Makan tebuan ke pagi-pagi ni. Nak angin tak tentu pasal.” Ekin merungut.
“Tu la pasal. Main peril-perli pula tu. Dia ingat dia tu bagus sangat agaknya.”

“Sudah la korang. Biar la . Lagi pun memang aku yang salah.” Aisyah menyabarkan kedua teman baiknya.

“Aku tahu la kau yang salah. Tapi dia tak boleh ke cakap elok-elok sikit. Hari tu boleh pula dia meng ‘ayat’ kau.” Ain meluahkan rasa tidak puas hatinya.
“What? Meng ‘ayat’? Bahasa apa kau pakai ni?”
“Itu bahasa aku cipta sendiri.” Aisyah dan Ekin tersenyum lucu. Baru pertama kali mendengar perkataan yang di gunakan Ain.

“Banyak la kau punya bahasa sendiri. Nak cakap tu main sedap je.Suka-suka hati nak rosakkan bahasa. Bahasa melambangkan bangsa tau,” Ain menjeling. Tak peduli dengan sindiran Ekin. Nak buat macam mana, dah itu yang terlintas di fikiran. Baginya itu saja perkataan yang sesuai.
Mereka kembali menyambung langkah menuju ke kelas. Hasrat Aisyah untuk ke bilik cikgu terpaksa di batalkan. Waktu tidak mengizinkan. Kini kakinya di atur dengan cermat. Tidak mahu kejadian tadi berulang lagi.


*************

“Dia datang…. Jeng..jeng..jeng… dengan lenggang lenggoknya… Dia datang…”

Habis gamat suasana dalam kelas sebaik saja Aisyah melangkah masuk. Ain dan Ekin turut sama terkena bahangnya. Ini mesti berkaitan dengan insiden tadi.

Aisyah sedaya mungkin menahan wajahnya dari merona kemerahan. Malu bukan kepalang. Hanya Tuhan saja yang tahu.

“Yang kau orang suka sangat ni apasal? Ada siapa-siapa yang kena nombor ke?” Ain menjerkah beberapa pelajar lelaki yang bernyanyi. Wajah Akim yang menunduk di renung tajam. Geram yang teramat sangat.

Aisyah langsung saja duduk di kerusinya. Hanya ekor mata sempat menjeling kepada Akim. Dalam hati, dirinya tidak pasti apa yang sedang dirinya rasai. Patutkah untuk dirinya marah? Tapi marah untuk apa?

“Dah la Ain. Bukan kau boleh dapat apa pun. Dah penat nanti, diam la dia orang tu.” Pujuk Aisyah perlahan. Tidak mahu Ain terlalu mengikut rasa amarahnya. Ekin turut mengangguk.

“Habis tu, kau nak biarkan je dia buat macam tu dekat kau. Apalah sangat dengan salah kau tu Cah.”
“Ain, please. Anggap je benda ni tak pernah jadi ok. Senyum sikit,” Aisyah mencubit pipi Ain yang tiada isinya.

“Woit… sakit la,” Ain sudah tidak lagi bersama marahnya. Hatinya sejuk melihat senyuman Aisyah masih kekal di bibir. Seperti kejadian tadi tiada meninggalkan kesan padanya.
“Tahu pun. Eh Ekin, pinjam dvd yang kau beli hari tu. Aku tak tengok lagi la.”

“Cerita yang mana satu?”
“Aaa… cerita yang hari tu kau beli la. Mana aku tahu tajuk dia apa?” Ekin memandang tepat ke Aisyah.
“Apasal plak kau tak tahu tajuk dia. Dah tu takkan kau nak tengok semua?”

“Hah!! Semua? Ada banyak ke?” Ekin menggeleng lemah. Tak sangka impak kejadian tadi boleh menyebabkan Aisyah menjadi pelupa. Bukan lama mana pun, baru minggu lepas mereka keluar window shopping sama-sama.

“Habis tu, kalau tak buat apa aku cakap dekat kau. Kau ni ok ke tidak? Takkan kena langar sikit je otak kau dah jadi mereng separuh,” Aisyah tercengang. Boleh pula Ekin menyindirnya.
“Ha ah. Banyak la kau punya mereng. Ni nak bagi ke tak nak?” Entah kenapa kejadian tadi seakan meninggalkan kesan pada dirinya.

“Baiklah tuan puteri intan payung ku sayang. Petang nanti hamba hantarkan,” Aisyah mencebik. Ada-ada saja yang Ekin kenakan padanya.
“Don’t be late.” Pesan Aisyah sebelum kembali mengadap mejanya.

Belum pun sempat Ekin membalas, Cikdu Bakar sudah pun melangkah masuk ke kelas. Suasana yang tadi agak bingit menjadi sunyi sepi dengan sendirinya. Masing-masing mengunci diri.

Cikdu Bakar dengan tenang meletakkan buku teks di atas meja. Begitu juga dengan sebatang rotan halus yang tidak pernah lekang dari genggamannya. Itulah yang menjadi igauan ngeri pada semua pelajar.

Takkan ada siapa-siapa pun yang berani melawan. Termasuklah dengan budak-budak yang selalu membuat masalah. Bila waktu Cikgu Bakar mengajar je, takkan ada siapa pun yang berani ponteng. Silap-silap, sebulan kena pakai pampers.

Seisi kelas sudah bersiap sedia berdiri untuk mengucapkan salam. Itu adalah perkara wajib.

“Selamat sejahtera cikgu.”
“Selamat sejahtera. Duduk,” arah Cikgu Bakar tenang. Berdecit-decit bunyi kerusi kayu bergeser dengan lantai.

“Kamu semua tak makan pagi ke?” tiba-tiba kelas menjadi sunyi. Masing-masing terkedu. Entah mengapa masing-masing terlupa akan pantang Cikgu Bakar.
“Kerusi punya ringan macam tu pun kamu tak boleh nak angkat.” Gulp! Semua menelan liur. Awal-awal lagi dah kena sembur.

Tak ubah seperti lembu di cucuk hidung, semua pelajar mengangkat kerusi sebelum duduk. Semua di lakukan dengan senyap.

Melihat senyuman Cikgu Bakar yang sinis telah membakar hati Ekin dan Ain. Geram dengan perangai Cikgu mereka yang terlalu banyak songeh.

Semua membisu seribu bahasa. Hanya melakukan apa yang telah di arahkan.

AddThis Social Bookmark Button


Kasih Nurbella 15  

Mohd Heizi Alfian. Lahir ke dunia bersama limpahan kasih sayang yang tak terhingga dari Bella dan Helmi. Merekalah yang paling gembira dengan kehadiran cahaya mata sulong mereka.

“Lama lagi ke abang ambil cuti?” Bella mengelus rambut Heizi lembut. Sesekali terlihat bayinya mengeliat kegelian.
“Tak tahu lagi. Tak sanggup rasanya nak tinggalkan sayang dengan Heizi.” Bella tersenyum. Helmi masih mengadap wajah Heizi yang enak di ulit mimpi. Hatinya terhibur tatkala senyum terukir di wajah Heizi.

“Kalau abang tak masuk ofis, siapa yang nak siapkan kerja abang. Nanti bertimbun-timbun pula.” Pujuk Bella lembut. Bukan begini caranya untuk menunjukkan rasa sayangnya pada Heizi.
“Ala… staff abang kan ada. Lagipun, banyak projek abang dah semakin siap. Kalau abang ambil cuti lagi dua tiga minggu pun masih tak jejaskan kerja abang.”
“Itu saya tahu. Tapi dengan kehadiran Heizi sepatutnya abang kena tambah lagi usaha untuk majukan syarikat. Keluarga kita dah tambah lagi sorang, jadi tanggung jawab abang dah makin bertambah.”

“Abang tahu la sayang. Sayang jangan risau ok. Kan Heizi kan…” Helmi sempat mencuit hujung dagu puteranya.

Bella mengeluh di hati. Pujukannya tidak berhasil. Hampir tiga minggu Helmi tidak masuk ke pejabat. Mungkin sudah banyak perkara yang tertinggal. Lagipun, dirinya juga sudah semakin kuat dan sihat. Dirinya masih mampu untuk menguruskan Heizi, walaupun tanpa bantuan pembantu.

“Apa yang sayang fikirkan ni,” bisikan Helmi begitu dekat dengan dirinya. Bella menoleh perlahan dan seraya itu bibir Helmi melekap di pipinya. Puas dengan lakunya, Helmi membetulkan duduknya di hadapan Bella. Ada sesuatu yang bermain di fikiran isterinya itu.
“Macam-macam bang.” Jelas Bella lembut. Tidak mahu berkeras dengan Helmi.
“Macam-macam tu apa dia. Takkan sayang dah tak nak berkongsi masalah dengan abang.”
“Siapa kata saya ada masalah?”
“Kalau sayang tak ada masalah, kenapa muka tu masam je. Lepas tu, menung sana, menung sini. Apalagi yang sayang risaukan.” Bella membuang pandang ke sisi. Patutkah dirinya meluahkan apa yang terkandung di hatinya. Dan perlukah semua itu di katakan.

“Entah la bang. Serba salah pula kalau saya cakap. Nanti awak cakap saya ni memaksa awak pula.” Luah Bella dengan kiasan.
“Ni mesti pasal kerja kan. Kan abang dah cakap, abang tahu apa yang abang buat ok. Sayang tak payah nak risau. Semua di tanggung beres.” Sudah di jangka itulah yang akan suaminya jawabkan. Kata-katanya sudah tidak mampu mengubah kekerasan hati Helmi.

“Kalau abang dah cakap macam tu, terpulang la.” Bella bingkas bangun meninggalkan Helmi bersama Heizi. Tidak mahu gara-garanya nanti hubungan mereka akan menjadi renggang. Biarlah dirinya mengalah.

*********

“Suria... Suria...” panggilan dari Bella menyentakkan Suria dari lamunannya. Mujur pisau di tangan tidak memotong jarinya.
‘Ish.. perempuan ni.. kalau dia ada kat rumah ni...hidup aku tak senang betul...’ rungut Suria perlahan.
“Suria... kamu tak dengar ke saya panggil.” Bella melangkah kaki ke ruang dapur.
“Hah.. aa.. puan panggil saya ke? Maaf puan, saya tak dengar tadi.” ‘Kalau laki kau yang panggil tadi tak apa la juga... ini tidak... asyik-asyik muka kau... asyik-asyik muka kau... aku nak relax sikit pun tak boleh... kan bagus kalau kau duduk lama-lama kat hospital..’

“Ish kamu ni.. suka sangat melamun. Dah sampai kemana tadi?” Bella cuba untuk berseloroh. Cuba untuk menceriakan kembali hatinya.
“Eh.. tak adalah puan.. mana ada saya melamun.” Bella tersenyum lagi. Tangannya ligat membancuh susu untuk putera kesayangannya. Akibat dari pembedahan ketika melahirkan Heizi, susu badannya menjadi kurang. Semakin lama semakin kurang dan akhirnya berhenti sendiri.
“Apa yang kamu buat tu?”
“Tengah bersiang sayur. Ingat nak masak sayur kangkung goreng belacan dengan ikan masak gulai. Kan tuan Helmi suka sayur kangkung.” Bella terdiam seketika. Nampaknya Suria lebih mengenali suaminya. Terdetik di hatinya untuk bertanya lanjut, namun tangisan Heizi membantutkan keinginannya.

“Tak apalah, Heizi nak susu pula. Saya naik dulu,” Bella meninggalkan pembantunya dengan seribu persoalan.


“Sayang... yang...” Bella menoleh. Helmi di sisinya sementara Heizi di pangkuannya.
“Apa yang sayang fikirkan ni. Asyik termenung je sampai apa yang abang cakap langsung sayang tak dengar. Cuba cakap dengan abang,” Helmi memaut bahu Bella lembut. Hatinya tak senang melihat Bella asyik dengan lamunannya. Sama seperti ketika di awal perkahwinan mereka dulu.

Wajah Helmi di tatap sayu. Mahukah lelaki itu faham akan gelora di hatinya. Mahukah lelaki itu menerima apa yang ingin di sampaikan. Kata-kata Suria terus berlegar-legar di ruang fikiran.

“Entah la bang. Saya pun tak pasti dengan apa yang saya rasa sekarang ni. Takut semua tu cuma bayangan saya je.”
“Ish.. macam besar je masalah awak ni,” sempat lagi Helmi bergurau. Sekurang-kurangnya, suasana tidaklah terlalu tegang.

“Abang ni. Saya serius tau,” jelingan Bella membuat bibirnya terus mengukir senyum. Apalah yang mengganggu fikiran isterinya.
“Ok...sorry... cuba sayang cakap dengan abang. At least tak la buat kepala sayang tu serabut. Kalau tak nanti asyik termenung manjang.”

Bella berkira-kira sebelum menyusun ayat. Bola mata Helmi di renung tajam. Kalaulah ia mampu membaca apa yang sedang Helmi fikirkan, pasti dirinya tidak berada dalam keadaan serba salah.

“Apa pandangan Suria pada abang?” Helmi terkejut. Kenapa secara tiba-tiba Bella persoalkan pembantu rumah mereka. Dan soalan itu seperti inginkan penjelasan darinya. Helmi cuba menyelami apa yang sebenarnya Bella inginkan. Dan yang paling penting, dirinya tidak terjerat.

“Maksud sayang dari segi apa?”
“Sebagai pembantu rumah la. Abang nak dari segi apa pulak.” Helmi cuba masih belum mampu menafsir akan soalan Bella.
“Pada abang..aaa... dia tu biasa je. Sama macam pembantu rumah yang lain.”
“Sama tu dari segi yang macam mana pula.”
“Aaa... sama dari semua segi la sayang oi... apa tugas seorang pembantu rumah. Itulah yang dia patut buat,” terang Helmi tanpa sedar sedikit demi sedikit jawapannya begitu hampir menjeratnya.

“Ok.. yang tu saya boleh terima. Tapi berapa lama dia dah duduk dengan kita.” Soal Bella berterusan.
“Err... kalau tak silap abang, tak sampai setahun pun. Sepuloh bulan pun tak sampai rasanya. Kenapa?”
“Dan dalam sepanjang tempoh dia kat sini, macam mana pergaulan abang dengan dia. Maksud saya, ada abang berbual-bual dengan dia. Sembang-sembang kosong ke atau apa saja.” Soalan Bella kelihatan agak berat untuk di jawab.

Helmi menggaru kepala yang tidak gatal. Apa yang nak di jawabkan. Sebab apa yang di soal oleh Bella banyak yang menunjukkan dirinya agak rapat dengan Suria. Tetapi dirinya masih tahu akan batas-batas yang telah di gariskan.

‘Jangan-jangan Suria ada terlepas cakap tak... tapi kenapa aku nak takut.. aku bukan ada apa-apa dengan dia pun..’ bisik hati Helmi. Masakan tiba-tiba saja Bella menyoalnya begini.

“Kenapa abang diam. Susah sangat ke soalan saya... ataupun.. abang ada sorokkan sesuatu dari saya.”
“Sorok? Nak sorok apa pula ni sayang. Abang dengan dia macam biasa, macam dengan sayang juga.”
“Hah.. abang samakan saya dengan dia pula. Maksudnya...” hati Bella gusar. Gusar dengan jawapam Helmi.
“Eh... tak... sayang ni... maksud abang.. macam mana sayang dengan dia.. macam tu jugalah abang dengan dia.” Bella lega. Helmi cepat-cepat membetulkan keadaan. Sekurang-kurangnya dirinya masih percayakan Helmi.

“Kalau macam tu, kenapa Suria boleh tahu yang abang suka makan sayur kangkong goreng belacan. Setahu saya, abang cuma makan kalau saya masak je kan. Macam mana dia boleh dapat tahu semua tu?” Helmi benar-benar terperangkap. Dan dirinya tidak mampu untuk berdalih lagi.
“Er.. ohh.. yang tu ke. Abang ingat apa la tadi. Bukan apa, tu pun dia tahu sebab tak sengaja. Mama yang bagi tahu pada Suria.”
“Mama?”
“Ha ah.. mama.”
“Macam mana mama boleh jumpa Suria?” Hati Bella semakin tidak keruan. Hati kecilnya dapat merasakan sesuatu. Namun dirinya tidak tahu apa sebenarnya yang berlaku di belakangnya.

“Masa tu sayang dekat hospital, mama saja singgah. Katanya nak tanya khabar. Itu pun abang terserempak dengan mama masa mama nak balik.”

Kalau macam tu, pasti ada sesuatu yang berlaku di antara mertua dan pembantunya. Kerana selama ini belum pernah walau sekalipun mama Helmi mahu menjejakkan kaki ke rumah mereka. Kalau betul ingin bertanya khabar, kenapa tak ke hospital saja. Khabar siapa yang ingin tanya, khabar dirinya atau khabar tentang rumah tangga mereka.

“Sayang... tengok, depan abang pun sayang boleh melamun.” Bella kembali ke alam nyata. Dirinya harus waspada. Apa yang boleh di lakukan oleh mama Helmi tidak boleh di ambil mudah. Begitu juga dengan pembantunya. Nampaknya masing-masing ada agenda mereka sendiri untuk memusnahkan rumahtangganya bersama Helmi.

“Pernah tak terdetik dalam hati abang.. nak cari yang lain.” Terbeliak bola mata Helmi. Tak sangka soalan itu yang keluar dari isterinya. Dan dirinya tidak sangka yang Bella sudah terfikir hingga sejauh itu.

“Ish.. apa yang sayang merepek ni. Sumpah.. tak terniat di hati abang nak menduakan sayang. Kalau abang nak buat, dah lama sayang. Tak perlu nak tunggu sampai sekarang. Lagipun, sayang la permata hati abang. Sampai bila-bila pun kasih sayang abang takkan berubah. Percayalah. Walau apa pun yang terjadi lepas ni, abang nak satu je dari sayang. Percaya dengan abang.”
“Tapi...”
“Abang tahu apa yang sayang nak cakapkan. Dan abang juga tahu apa tanggapan sayang pada mama abang. Abang tak pernah nak salahkan sayang, sebab abang sendiri tahu dan faham benar dengan perangai mama. Jadi sayang jangan risau. Apa jua keadaan, abang akan lindungi sayang.” Tutur kata Helmi sedikit sebanyak dapat menyejukkan hati Bella. Di tambah pula dengan kucupan Helmi di dahinya.

Tak patut juga jika Helmi di persalahkan dalam hal ini. Andai ada sesuatu pun, dirinya yakin bukan daripada suaminya. Mungkin suaminya juga turut menjadi mangsa dalam hal ni.

“Maafkan say...”
“Sshhh... abang tak pernah nak salahkan sayang. Abang faham perasaan sayang. Kalau boleh, abang tak mahu sayang fikirkan benda-benda ni pun. Tak ada gunanya. Silap-silap nanti hubungan kita yang kucar kacir. Apa lagi, bersorak la dia orang tu.” Terang Helmi lagi. Hati Bella perlu di jaga. Dan tak seharusnya hati isterinya itu di lukai kerana hati itu dah cukup terluka satu masa dulu.

“Jadi abang dah tahu la semua ni dari awal.” Anggukan Helmi menenangkan Bella. Barulah dirinya mampu menarik nafas lega.
“Tapi kenapa abang tak pernah nak cakap kat saya.”
“Kenapa pula abang kena cakap kat sayang. Nak sayang abang ni merajuk tak tentu pasal. Buat apa nak semakkan kepala kita dengan masalah dia orang tu. Abang tak kisah pun dengan apa yang dia orang nak buat. Itu pun selagi tak kacau sayang dan Heizi. Kalau tidak, tahulah dia orang langit tu tinggi ke rendah.”

Bella tersenyum puas. Puas dengan jawapan Helmi. Dan keyakinannya kembali menggunung. Begitu juga kepercayaannya terhadap Helmi.

AddThis Social Bookmark Button


Ku Yang Setia 30  

Monday, March 21, 2011

Aku masih membisu seribu bahasa. Aku di tinggalkan seorang diri di ruang tamu. Dan aku sendiri masih kaku dan keliru dengan apa yang telah berlaku. Semuanya memang di luar jangkaan aku. Betul-betul aku tak pernah sangka akan jadi macam ni. Tujuan sebenar aku datang ke sini pun entah hilang ke mana.

Semuanya hilang terbang melayang sejak kehadiran ‘wanita’ yang masih menjadi tanda tanya pada aku akan statusnya. Ish… betul-betul boleh buat aku jadi gila.

“Eh… jauh menung. Kenapa tak di minum airnya, tak minum air teh ke?” terkejut aku dengan teguran yang datang tiba-tiba. Sudahlah semangat ku menghilang, di tambah pula dengan sergahan yang macam tu, makin susah la semangat aku nak kembali pulih. Dan aku pun tak pasti akan pulih atau tidak. Kalau dah jalan ceritanya macam ni, nampak gaya memang susah.

“Er.. tak la..” balas ku dengan ayat tergagap-gagap. Sempat juga aku membalas senyumnya. Kononnya nak beramah. Sedangkan dalam jiwa aku, bergolak sakan.
“Ish.. abang ni, lama pula dia jawab talifon.” aku tersenyum pahit mendengar bicara ‘wanita’ yang telah pun melabuhkan punggungnya di hadapan ku.

“Asal orang mana?”
“Penang?”
“Lama dah duduk kat KL.”
“Aaa… lama tu tidak la sangat, ada la dalam tiga empat tahun.”
“Macam mana boleh kenal dengan Zafri? Kawan kuliah dia ke?” Gulp!... Soalan ni boleh bikin aku sakit jiwa. Gila, apa yang aku nak jawab ni? Takkan aku nak cakap terus terang. Tak ke meroyan nanti kalau aku cakap yang aku ni kekasih Zafri. Tapi… kalau Zafri tak mengaku yang aku ni kekasih dia macam mana pulak? Tak ke malu.

“Er.. aaa…”
“Dia kawan Antasha,” belum pun sempat aku nak jawab, ada orang lain yang tolong jawabkan. Nasib aku baik sebab aku sendiri tak tahu nak jawab apa.
“Dah lama ke sampai?” aku mendongak mencari gerangan suara yang telah membantu ku sebentar tadi. Dan yang paling aku pasti bukan suara Zafri.

“Ba..baru je…” Zaki tersenyum manis kepada ku. Ya.. Zaki Izwan. Juga abang kepada Zila Antasha. Mungkin kehadiran ku turut membuat dirinya tertanya-tanya. Agak lama juga kami tidak pernah bersua muka. Dan yang pasti tubuhnya sedikit berisi daripada dulu.
“Lama dah kita tak jumpa. Apa khabar orang Penang?”
“Er.. baik.. alhamdullilah.”

Mujur ada Zaki. Tak la aku rasa kekok sangat. Namun begitu, bicara ku masih berhati-hati agar tidak membuat mana-mana pihak boleh terasa hati. Semua tu boleh menjadi punca. Tengah kami rancak bersembang, aku terlihat kelibat Zafri melintasi kami menuju ke ruang dapur. Aku pun tak berani nak tengok lebih-lebih, takut ada yang perasan.

Selang beberapa minit ‘wanita’ tu pula bangun menuju ke dapur. Dan semua tu telah membuat perasaan aku jadi lain macam. Rasa macam mana tu aku tak tahu nak gambarkan. Mungkin cemburu. Marah pun boleh jadi. Apa pun semua tu buat aku tak senang duduk. Apa yang dia orang buat tu mana aku nak tahu kan.

“Er.. tolong bagitahu Zafri yang saya balik dulu,” itu je yang mampu aku cakap pada Zaki. Apa yang dia sembang kan pun aku tak tahu. Lagi lama aku duduk situ, lagi teruk perasaan aku. Aku terus sambar kunci kereta dan berlari ke arah pintu. Aku perasaan juga yang Zaki agak terkejut. Iyela, mana taknya. Tengah sedap-sedap bersembang, tiba-tiba je aku bangun dan terus cakap nak balik. Mesti dia rasa pelik.

“Kasih… kejap…” aku tetap meneruskan langkah ku tanpa menoleh lagi. Masuk kereta, pulas kunci, masuk gear dan terus tekan minyak. Sempat juga aku melihat cermin sisi melihat bayang Zaki di ambang pintu.


*********


Aku cuba untuk menumpukan perhatian ku pada pemanduan. Kalau boleh aku lansung tak mahu fikir apa yang telah berlaku tadi. Lupa terus pun tak apa. Lagi bagus. Tak la serabut kepala aku ni. Tapi aku ni bukan la robot yang boleh di programe. Aku ni Cuma manusia biasa yang tak mampu menolak hokum alam.

Air mata aku dah merambu-rambu menitis. Dah macam orang kena cerai pun ada. Muka tu dah kira serabai gila. Orang tengok pun confirm tak nak.

Dalam aku memandu tu, tiba-tiba je kereta depan aku memperlahankan kelajuan. Dan aku pun apa lagi, ikut la menekan brek. Pasal apa dia perlahankan kelajuan, aku tak mahu ambil tahu. Aku sikit pun tak tergerak hati nak tahu. Kalau kereta depan aku jalan, aku pun ikut jalan. Kalau dia rekan brek lagi, aku pun sama la juga. Lama la juga aku dok follow belakang kereta tu. Nak take over takut dia terkejut pula nanti. Jadi aku ambil keputusan untuk terus mengikut.

Selang beberapa minit, baru aku sedar akan puncanya. Rupa-rupanya pihak polis Di Raja Malaysia sedang menjalankan pemeriksaan dan rodaan. Patut pun tadi aku nampak dua tiga buah motor cuba untuk berpatah balik. Macam-macam la dia orang ni. Polis nak buat pemeriksaan je bukan apa pun. Aku cepat-cepat kesat saki baki air mata di pipi. Malu la kalau orang nampak nanti.

Sampai je giliran aku, aku pun ikut la arahan Tuan polis tu. Aku turunkan tingkap cermin sebelah aku. Mula-mula tu dia cuma tengok-tengok je. Satu kereta dia pusing. Aku buat mula selamba sebab memang tak syak apa-apa langsung.

“Cik, saya nak tengok lessen dan kad pengenalan.”

Tanpa banyak bicara dan rasa yakinnya, tangan kiri aku secara spontan menyentuh tempat duduk kerusi penumpang di sebelah kiri. Tempat di mana aku selalu letakkan bag. Tapi hari ni aku rasa pelik. Aik... kenapa lain macam je. Pantas aku toleh ke kiri. What!!....

“Err.. aaa….” Pantas muka aku berubah cuak. Dalam kalut aku keluar dari rumah Zafri, aku terlupa nak ambil bag. Patut pun sejak dari tadi aku tak dengar langsung talifon aku berbunyi. Parah ni. Apa yang aku nak cakap dekat Tuan polis ni. Kantoi.. kantoi…

“Cik…” aku jadi gelabah semacam. Maklum la, ini kali pertama aku kena tahan. Kalau selalu memang tak ada masalah.

“Err… bag saya… bag saya tertinggal dekat rumah kawan saya..” habis berpeluh badan aku. Padahal aircon dalam kereta tu sejuk bukan main.
“Tertinggal… apa pun cik tak bawa.” Aku tersengih sambil menggeleng laju. Malunya..
“Kalau macam tu, cik tolong pandu kereta cik ke sana,” arah Tuan polis tu dengan wajah serius. Tak ada nak cakap banyak, aku pun ikut la arahan. Malas nak panjang-panjangkan cerita.

Dah memang betul salah aku. Baru padan dengan muka aku.

“Macam mana cik boleh pandu kereta tanpa sebarang dokumen peribadi. Bahaya ni cik,” aku baru je nak turun, Tuan polis tu dah start bukak ceramah. Nak tak nak kena la dengar. Ni baru betul-betul nasib badan.

Aku memang tak mampu nak buat apa. Bila Tuan polis tu hulur surat saman, aku sambut dengan wajah mencuka. Tak pasal-pasal aku kena bayar saman. Heee… ni semua sendiri punya pasal.

Sempat juga aku bebel dalam hati. Marah pun tak guna sebab salah aku sendiri.

“Eh.. Zaf, kau buat apa kat sini?” Eh… aku salah dengar ke? Ahhh… malas nak layan orang lain punya hal. Sekarang ni aku dah ada surat saman dalam tangan. Perjalanan aku pun dah separuh. Kalau aku tak pergi ambil balik hari ni, esok lusa aku kena juga pergi ambil. Kalau aku tangguh-tangguh, sampai bila aku nak jadi PATI (Pendatang Asing Tanpa Izin). Dan macam mana aku nak bergerak ke sana ke sini.

Aku hempas pintu kereta dengan keras. Macam mana ni. Nak tak nak… Nak tak nak … Nak tak nak …

“Arrrgggghhhhhh!!!!” aku jerit sekuat hati dalam kereta. Tapi sebelum tu aku sempat la juga tinggikan voleume radio. Kalau tidak, orang yang ada kat situ mesti fikir aku ni gila. Dah la kena serat saman, karang tak pasal-pasal orang bawak aku naik ambulance. Kalau pergi bilik kecemasan tu tak apalah juga. Kalau dia orang bawak terus pergi wad sakit jiwa, tak ke haru jadinya.

“Apasal nak jerit-jerit…..” aku tersentak. Terkejut bukan kepalang. Tiba-tiba jer mamat sorang ni boleh duduk sebelah aku. Lepas tu muka tak malu dia terus je tutup pintu. Entah datang dari mana pun aku tak tahu. Tiba-tiba je muncul.

“Err… apa awak buat kat sini?” dalam marah pun aku masih mampu bercakap lembut dengan dia. Memang sejak dari dulu lagi memang macam tu. Hati aku mudah cair, walau dalam keadaan marah.

“Buat bodoh je…” Toink…toink…toink… Kena lagi aku hari ni.
“Bodoh pun bodoh la…” aku jawab tak endah. Sakit hati sebab dia asyik dari tadi dok senyum-senyum. Nak gelakkan aku la tu. Menyampah betul.

“Apasal nak balik tak tunggu Zaf dulu?”
“Ahh… err.. aaa… saja malas nak kacau awak…”
“Kacau… apa pula nak kacau nya. Dah la balik macam tu je, boleh pula tinggal bag dia. Bahaya awak tahu tak.” Sudah… Si dia ni pun nak bukak ceramah depan aku. Cukup-cukup la Tuan polis tu bukak ceramah, jangan la nak tambah lagi. Naik kebas telinga aku ni.

“Awak kenapa sebenarnya?” soal Zafri lagi. Eleh.. sudah gaharu cendana pula. Dah tahu buat-buat tanya. Takkan dia tak dapat tangkap kenapa perangai aku berubah tiba-tiba. Memang tak peka langsung.

“Er… mana ada apa-apa? Saya ok je.. Thanks sebab susah-susah hantar bag saya. Ok bye,” aku susun ayat lintang pukang. Lain yang nak di cakap, lain yang keluar.
“Takkan tak ada apa-apa. Tu mata awak tu, kenapa bengkak. Awak nangis kan?”
“Eh.. tak la.. pandai-pandai je awak ni. Mana ada saya nangis. Ni tadi mata saya masuk habuk la.” Jawab tu gelabah. Lupa yang mata aku ni memang mudah bengkak kalau lepas nangis. Nasib baik aku nangis sikit je.

“Ohh..masuh habuk… Meh saya nak tengok,” tangan kanan Zafri sudah pun berada di belakang kepala ku. Cepat betul dia bertindak.
“Ehh… apa awak ni. Awak jangan nak menggatal, nanti tak pasal-pasal saya kena serang dengan ‘bini’ awak,” aku menolak tangan Zafri dari terus menyentuh kepala ku. Cukupla sekali aku kena serang dengan bini si Haiqal.

“Huh! Bini?” Zafri buat muka terkejut. Eleh… si dia ni dah makin pandai berlakon. Buat-buat terkejut konon, tadi bukan main lembut lagi ‘bini’ dia panggil.
“Ha ah la. Habis tu siapa lagi yang nak serang. Mak awak?” aku lihat Zafri tersenyum. Makin aku tak faham.
“Awak ni.. pandai je tuduh-tuduh saya dah ada bini. Kalau saya nak kahwin pun, saya mesti jemput awak punya.” Gelaknya semakin ketara.

“Eleh.. lelaki, dah kahwin pun mengaku tak kahwin. Memang dasar buaya darat.. buaya tembaga… dan buaya yang seangkatan dengannya..” aku cuba melepas geram. Bila lagi nak luah apa yang terkandung di lubuk hati aku ni. Dari pada aku pendam sorang-sorang, baik aku lepaskan kat mamat sorang ni. Tak la jem kepala aku nanti.
“Awak… bukan semua lelaki macam tu. Lagipun, mana awak tahu yang saya dah kahwin. Antasha bagi tahu kat awak.” Zafri masih lagi menafikan statusnya sebagai suami orang. Sekarang ni boleh pula nak libatkan Zila.
“Awak.. dah terang lagikan bersuloh. Nak tanya Antasha apa lagi. Semua benda dah jadi depan mata saya. Takkan la mata saya ni tipu tuan punya badan sendiri.” Bidas ku keras. Kalaulah Zafri sama dengan Haiqal, maknanya tak ada lelaki lagi yang akan aku percaya lepas ni. Lepas tu menangis tak berlagu la aku.

“Ya allah.. sumpah.. takkan ada perempuan lain dalam hidup saya selain awak. Percayalah,” Zafri meraih tangan ku sebelum mengucupnya. Aku terkesima seketika. Ceh! Rasa macam dalam drama la pula. Naik meremang bulu roma aku. Ish.. ni tak boleh jadi. Kalau di biarkan, boleh cair aku jadinya nanti.

“Apa awak ni. Ingat-ingat la ‘bini’ awak kat rumah tu. Tak baik awak buat dia macam tu.” Pujuk ku lembut. Moga-moga Zafri tak macam Haiqal yang masih menagih kasih aku walaupun dah ada bini. Sakit macam mana pun aku masih boleh terima.
“Awak… saya memang belum kahwin. Kalau saya nak kahwin pun cuma dengan awak je. Takkan ada perempuan lain. Saya tak pernah terfikir pun.” Tangan ku masih dalam genggaman Zafri. Masih belum mahu melepaskan.

“Awak…” kata-kata ku terhenti. Jemari Zafri tidak mengizinkan bibir ku dari berkata-kata. Aku tergamam. Apa pula yang dia nak buat kali ni. Jantung aku dah makin kencang berdegup. Dah rasa macam nak pecah pun ada.
“Cukup… saya dah tak nak dengar awak asyik cakap yang saya dah kahwin. Kalau saya dengar lagi, tau la apa yang saya nak buat nanti,” ugut Zafri perlahan. Wajahnya begitu hampir dengan ku. Nafasnya juga mampu ku dengar.
“Tapi… takkan sa…” sekali lagi bicara ku terhenti. Wajah Zafri hanya tinggal seinci dari wajah ku. Jantung aku jangan cakap la. Tunggang langgang jadinya. Aku cuba menjarakkan wajah kami tetapi tangan kanannya pantas menahan. Dan kini aku terperangkap dengan kata-kata ku.

Kalau lah aku boleh percaya, alangkah bagusnya. Akulah orang yang paling gembira.

“Ikut saya balik,” lemah segala urat sendi bila dia berbisik di telinga. Rasa macam nak pengsan pun ada. Bahaya betul.
“Nak bua…”
“Ikut je la. Dah lewat sangat kalau awak nak balik pun. Jangan risau, saya tak makan awak.” Zafri telah pun mengubah kedudukannya. Baru la aku selesa sikit untuk bernafas.
“Turun… saya drive,” tak sempat aku nak cakap apa-apa, Zafri dah pun keluar dari kereta aku. Aku tengok sempat juga dia tegur Tuan polis yang keluarkan surat saman pada aku. Ceh… habis duit aku hujung bulan ni.


************

“Laaa… ingatkan pasal apa tadi,” semua orang senyum-senyum dengan aku. Dan aku apa lagi, tunduk je la. Itulah, main serkap jarang lagi. Tak pasal-pasal dah dapat malu. Bukan tu je, saman pun dapat sekali. Zafri bukan main lagi gelakkan aku. Sampai hati betul. Bukannya dia nak pujuk aku, memang hampeh.

“Patut la tadi tengok Ara lain macam je.” Aku tersipu-sipu malu. Sempat juga aku mencubit lengan Zafri. Dia mengaduh kecil. Nah ambil, galak sangat gelakkan orang.
“Sakit la sayang…”
“Padan muka awak . Gelak la lagi…”
“Dah tu… takkan Zaf nak nangis pulak.” Ha ah.. aku ni pun satu. Mestilah dia gelak, takkan dia nak nangis. Dah aku yang silap buat andaian.

“Macam mana awak boleh kata Ara ni ‘bini’ Zaf.” Soalan Zafri mengejutkan ku. Aku ingat dia takkan tanya dah.
“Err… aaa… entah la. Tengok macam mesra je.”
“Mesra?.. mesra macam mana?”
“Alaaa awak ni.. Takkan saya nak cakap detail.”
“Mestilah saya nak tahu. Sebenarnya awak cemburu kan?” Eh dia ni.. takkan aku tak jelous. Aje gila aku tak jelous kalau boyfriend aku kahwin dengan orang lain.
“Eh.. pandai-pandai je. Mana ada,” aku berdalih. Huh.. jangan nak perasaan. Tapi memang betul pun aku jelous. Hehehehe…

“Iyekan.. awak cemburu..” aku mencebik. Kami langsung tak sedar yang Zaki dan isterinya, Ara dok asyik melihat kami.
“Ha ah sudah. Tak payah nak bertekak depan kami ni. Malam ni Kasih tidur kat sini je. Ara pun dah call dekat mak ngah suruh Tuti datang. Boleh temankan Kasih. Tak la orang cakap apa nanti.” Aku dan Zafri serentak menoleh kepada pasangan bahagia yang dak kenyang tengok drama kami.

“Yes, good idea.” Zafri menyokong. Aik.. dia pula yang beriya-iya benar. Tapi aku jadi pelik, sebab perangai dia dah makin banyak berubah. Dan yang paling ketara dia dah makin banyak bercakap dari dulu. Dan yang paling aku tak lupa, sikap dia yang suka buat kejutan pada aku. Soal romantis, jangan cakap la. Leonardo Dicaprio pun boleh kalah.

Siapa pula yang buat dia berubah? Ada seseorang ke di sebalik perubahaannya. Dan mungkinkah dia akan berubah hati?

Jeng…Jeng..Jeng…

AddThis Social Bookmark Button


Ku Yang Setia 29  

Tuesday, February 8, 2011

Hari ni dah genap seminggu aku pulang bercuti dari kampong. Kerja-kerja yang menimbun di atas meja pun dah semakin berkurangan. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar. Sekarang ni kepala aku pun tak la seserabut minggu sebelumnya. Huh! Kalau tidak, jangan harap la kerja tu semua boleh selesai. Maunya makan masa berminggu-minggu.

Mata ku masih lagi mengadap monitor walaupun waktu makan tengah hari sudah menjengah. Aku sedar pun sebab Kak Fat yang bagitau aku. Kalau tidak, jangan harap la aku nak sedar. Silap-silap waktu balik nanti pun aku boleh tak sedar. Kyusuk la katakan.

“Kau tak nak makan ker?”
Aku dongak sambil merenung wajah Kak Fat. Nampak macam makin lawa la pulak akak aku sorang ni. Makan jamu kot.

“Akak nak belanja ke?” aku sengaja menyakat. Walhal aku sedang berkira-kira untuk membuat keputusan. Bibirnya mencebik.
“Aik!? Kan baru je gaji, takkan dah kering.” Aku tersengih melihat dirinya kehairanan.
“Ala.. akak ni.. orang gurau je la.”
“Akak tahu. Eh.. nak keluar ke tak ni, atau nak kirim je dekat orang. Cepat la, nanti tak sempat pula.” Aku tersenyum lagi. Nak keluar macam malas. Kalau kirim, tak tahu selera nak makan apa pula. Jemari menari di atas meja.

“Laaa…. Fikir apa lagi tuan puteri oii… Masa berjalan sayang..”
“Akak macam mana?”
“Akak tak kisah. Nak kirim boleh, nak keluar pun boleh. Janji perut akak ni tak kebulur.” Aku menggaru kepala yang memang tak gatal pun.

“Kalau macam tu kita keluar je la. Sebab saya pun tak tahu nak makan apa ni.” Aku menarik laci lalu mencapai bag tangan dan juga kunci kereta.
“Haa.. dari tadi cakap kan senang. Kita nak makan kat mana?”
“Yang tu kita fikir masa dalam kereta nanti.” Ujar ku perlahan. Kami berjalan beriringan meninggalkan ruang pejabat yang telah lengang sejak dari tadi lagi.


“Ok sekarang ni kita nak makan kat mana?” aku menekan pedal minyak untuk keluar dari tempat letak kereta.
“Akak tak kisah. Janji yang cepat and sedap. Lagipun kita tak banyak masa dah ni.” Apa yang Kak Fat cakap tu memang betul. Tu pun sebab aku la apalagi.
“Nak bungkus ker?” Kak Fat menoleh ke arah ku pantas. Memang aku dah agak. Tapi bukan aku suka-suka nak cakap macam tu.
“Takkan la kau nak bungkus lagi cik akak oii.. Kita makan sana je la. Akak malas la nak makan kat ofis.”
“Kalau macam tu kita nak makan apa ni?”

“Ala… kau berhenti je dekat kedai mana-mana. Lepas tu kita tengok apa yang ada.” Maka dengan itu, mata aku pun dengan pantas melilau mencari kedai makan. Akhirnya kereta ku berhenti di hadapan sebuah kedai makan masakan melayu. Kalau ikutkan tak la jauh sangat dari ofis.

Kami tak membuang masa lagi untuk memesan makanan. Kami memilih untuk makan nasi campur kerana itu yang paling cepat. Dan aku makan dengan penuh berselera. Tak sempat langsung aku nak pandang kiri kanan. Kalau Zafri ada kat situ pun aku takkan perasan.

Lepas makan, kami terus balik ke ofis tanpa singgah mana-mana pun. Itu pun dah lewat lima minit. Nasib baik juga waktu tu bos masuk lambat. Segan pula kalau staf masuk lambat dari bos. Tak manis orang kata. Kalau bahagian lain tu aku tak ambil kisah sangat. Sebab tu aku seronok kerja kat situ, tak banyak gangguan.


“Apa yang buatkan kau tiba-tiba je balik kampong?” aku terkejut dengan soalan Kak Fat. Ingatkan dia takkan tanya dah. Benda tu jadi pun seminggu yang lepas. Aku terkedu seketika. Sebenarnya terus terang aku cakap yang aku kalau boleh tak mahu langsung buka cerita tu dalam masa terdekat ni.

Aku masih perlukan masa. Masa untuk aku tenangkan diri dan juga untuk kumpulkan keyakinan aku. Bukan apa, aku tak mahu buat benda-benda yang boleh mendatangkan masalah pada aku di masa depan. Yang paling tepat aku tak mahu terburu-buru buat keputusan yang boleh buat aku menyesal di kemudian nanti.

“Tak ada apa-apalah kak. Tiba-tiba je rasa nak balik kampong waktu tu. Lagipun saya memang dah lama tak balik.” Aku kelentong Kak Fat untuk menutup pekung di dada. Masih alasan yang sama. Malas la nak kecoh-kecoh. Sebab aku tahu kalau aku cerita nanti, mesti aku yang kena balik.

“Eleh.. takkan tak ada apa-apa. Macam tak percaya je kau cakap macam tu. Tu kira nak sorok la tu. Akak yakin sangat yang semua ni ada kena mengena dengan Zafri. Hai.. pening la tengok korang ni.”
“Ish.. akak ni. Mana ada. Orang cakap betul apa. Nak sorok apa pula,” renungan Kak Fat semakin tajam. Aku mengalih pandang. Tak terbalas renungannya.

“Iyelah tu. Kenapa? Kau reject dia lagi ker?” Toink.. Toink.. Toink… Alamak.. macam mana pula Kak Fat boleh dapat tahu ni. Seboleh-bolehnya aku cuba kawal air muka ku dari berubah. Walaupun aku tahu yang Kak Fat sedar perubahan wajah ku.
“Mana ada… er… aaa… tak ada apa-apa la.” Ceh!! Lidah ni pula tergagap-gagap. Memang sengaja nak bagi aku kantoi. Memang tak sayang tuan dia betul.

“Haaaa… pasal tu kan. Akak dah agak dari awal lagi. Kasih.. Kasih… apa lagi yang kau tunggu. Kau nak tunggu sampai umur kau 30 ke baru kau nak setuju. Kau jangan ingat yang dia boleh tunggu sampai tahap tu. Lelaki ni lain Kasih.” Kecut perut aku bila Kak Fat cakap macam tu. Takut tu tidak la cuma risau je.
“Err…” Aku tak mampu nak cakap apa lagi. Lidah tiba-tiba je jadi kelu. Bila dah jadi macam tu, telinga aku terpaksalah kena ready. Ready untuk menerima bebelan Kak Fat yang maha power tu. Kalah mak tiri tau.

“Kalau akak jadi Zafri pun akak akan buat macam tu. Silap-silap akak give up. Dari main tarik tali macam ni, baik akak cari lain.” Gulp! Hilang semangat aku. Nampak gaya aku kena bertindak sebelum terlambat. Mintak-minta jangan masin mulut Kak Fat sudah la. Gigit jari aku di buatnya nanti.

“Ish akak ni. Ada pula sampai ke situ. Alah kak.. tak lari gunung di kejar. Kalau dah sayang, dia mesti tunggu punya.” Dengan yakin aku cuba menyedapkan hati ku. Walaupun sememangnya waktu tu hati ku sedikit gusar.

“Ha ah.. banyak la kau punya tunggu. Kau nak dia tunggu sampai bila. Sampai kucing bertanduk. Kalau dia kahwin pun, sah-sah dah beranak pinak.” Kak Fat ni lagi-lagi nak buat aku makin risau. Ni tak boleh jadi, dalam kata lain aku harus mencari kata putus dengan Zafri.


******

Dah banyak yang berubah. Dah tak serupa masa mula-mula aku datang untuk kali pertama. Mujur aku masih ingat jalannya. Aku nekad untuk bersua muka dengan Zafri. Walaupun aku rasa macam perigi cari timba, itu semua tak mematahkan semangat aku untuk merebut kembali hati Zafri.

Sempat jugalah aku singgah beli buah tangan untuk keluarga Zafri. Takkan nak datang tangan kosong kan. Tak manis la pula. Lagi-lagi bila nak memujuk. Manalah tahu bila dia tengok nanti, sejuk pula hati dia.

Aku sengaja rahsiakan kedatangan ku. Sengaja nak bagi kejutan pada Zafri. Pada Zila pun aku tak bagi tahu. Lagipun dia ka nada di Johor. Kalau aku bagitahu, belum tentu dia nak turun.

Lepas lebih dua jam aku memandu, sampai la aku ke destinasi yang di tuju. Mula-mula tu memang tak cam juga rumah Zila, ye la dah lama tak datang. Dengan beberapa perubahan memaksa aku berulang alik sebanyak dua kali.

Masuk je ke perkarangan rumah Zila, jantung aku mula berdebar-debar. Laju gila sampai rasa macam nak terkeluar pun ada. Jadi seram sejuk aku di buatnya. Ada la dalam lima minit aku duduk dalam kereta. Aku matikan enjin sebelum membuka pintu. Kaca mata hitam ku tolak ke atas. Terasa nyaman je bila aku hirup udara segar dari kampung. Memang tak sama dengan udara di Bandar. Walaupun kampong Zila sudah separuh kawasan di majukan. Namun keasliannya tetap ada dan masih terpelihara dengan elok.

Aku berjalan sambil menikmati angin petang di laman. Terlupa seketika tujuan apa aku datang ke sana. Rumah Zila kelihatan sunyi membuat aku terus leka melihat-lihat di kawasan laman. Sungguh mendamaikan.

“Dah lama buat kerja macam ni?!” Kus semangat, aku tersentak. Hampir luluh jantung aku. Mau tidaknya. Tengah aku syok-syok melamun, tiba-tiba je kena sergah dari belakang. Itu pun tanpa salam. Nasib baik jantung aku kuat lagi. Kalau tidak, dah lama kiok.

“Eh…errr…” aku lantas menoleh kepada gerangan yang suka-suka menyergah ku. Tangan masih terlekap di dada.

Ya allah…. Sungguh aku tak sangka, sekarang ni aku betul-betul berdiri di hadapan Zafri. Nafas ku terasa sesak. Mata ku tak berkedip merenungnya. Macam nampak hantu pun ada gayanya. Cuma mulut aku je yang tertutup rapat. Terkunci seribu bahasa.

Mata kami saling terpaut namun hanya seketika. Zafri lebih dulu mengalihkan pandangannya sebelum tubuhnya juga beralih. Dari cara gaya nampaknya dia masih marahkan ku.

“Maaf …” itulah ayat pertama sekali yang aku hulurkan padanya. Itu pun antara dengar dan tidak. Kalau orang tu ada masalah pendengaran, aku pasti dia takkan dengar. Tapi aku yakin, Zafri dengar akan kata maaf dari ku.

“Nak apa datang jauh-jauh ni?” Oh! Syahdunya. Suaranya masih tetap sama cuma intonasinya berbeza. Aku terasa akan kata-katanya. Pedih di hati aku pendamkan. Rasa rindu jua aku simpan serapat-rapatnya. Aku sedar yang kedatangan aku ni tak di undang dan mungkin juga langsung tak di tunggu-tunggu dari Zafri.

Mungkin betul apa yang Kak Fat cakapkan. Dia mungkin sudah berpatah arang. Sudah berputus asa untuk menanti jawapan dari aku. Ya allah…. Kau kuatkan lah iman ku… Kau tabahkan hati ku agar mampu membuat keputusan sewajarnya… Ya allah.. kau berikanlah aku petunjuk.

“Er… tak … err.. saja je nak datang. Rasa dah lama tak jumpa dengan makcik.” Dalih aku menggunakan nama makcik. Aku merenung wajahnya dari tepi. Sikit pun Zafri tak memandang ku. Kolam mata ku dah mula bertakung.

“Sejak bila pula awak rapat dengan mak saya.”
“Eh… aa… tak la rapat sangat, Cuma.. aaa….cuma tiba-tiba je saya teingatkan makcik. Aaa.. sebab tu saya datang.”
“Ye ke. Rasa macam tak percaya pula. Ataupun awak ada niat lain?” Hah! Dia buat serkap jarang la pula. Alamak, malunya aku.
“Eh.. tak adalah. Be..betul apa yang saya cakap tu,” aku terkedu apabila bola mata Zafri merenung ku kembali. Kali ini dengan pandangan yang tak mampu ku lawan. Terlalu tajam hingga terus menusuk ke kalbu.

“Apa yang betulnya.” Soalnya kembali.
“Apa yang saya cakap tadilah. Kenapa? Tak boleh ke saya datang?”

“Bukan tak boleh, Cuma pelik sikit la sebab tiba-tiba je awak boleh teringatkan mak saya.” Aku melihat Zafri tersenyum seakan mengejek. Macam tak percaya dengan tujuan kedatangan ku. Walaupun pada hakikatnya memang aku menipunya. Takkan la aku nak cakap terus. Mana boleh beb, takut juga kalau-kalau dia tu memang betul dah ada yang lain. Tak ke haru jadinya nanti.
“Apa yang peliknya. Saya tak rasa pelik pun.”
“Awak memang la tak tapi saya yang rasa pelik. Kalau macam tu masuk la dulu. Tapi …”

“Tapi apa?” Dia macam nak main teka teki lagi dengan aku. Aku tahulah yang dia tu cikgu sekolah, takkan tak cukup main teka teki dengan anak murid dia kat sekolah.
“Betul ke awak ni datang semata-mata teringatkan mak saya.” Laa… Dia ni masih tak puas hati rupanya.
“Betul la. Buat apa saya nak tipu. Yang awak ni kenapa tanya saya benda yang bukan-bukan. Ada apa-apa yang tak kena ke?”

“Betul ni? Kalau macam tu takkan Zila tak bagi tahu awak.” Kata-kata Zafri makin buat aku keliru. Tidak pasti apa sebenarnya yang ingin di sampaikan.
“Bagi tahu? Bagitahu apa.. saya tak faham maksud awak…” hati ku berdebar-debar. Apa yang Zila tak bagitahu aku ni. Fikiran aku jadi kacau.

Jangan-jangan dia dah…. Ah.. sudah. Takkan kot. Cepatnya.

“Kalau awak teringatkan kat mak saya, rasanya awak dah salah tempat.”
“Hah… kenapa awak cakap macam tu?” Ya allah… apa sebenarnya ni. Dia sengaja mendera perasaan ku. Macam nak balas dendam je gayanya.
“Iyelah. Saya cakap macam tu sebab mak saya ke Mekah, buat umrah. Dah seminggu dia kat sana,” aku merenung rapat anak mata Zafri. Di wajahnya jelas sedang menahan tawa. Aku di permainkan rupanya. Aku jadi malu sendiri.

“Abang…” Kami menoleh serentak. Dan waktu itu akulah yang paling terkejut. Seorang wanita memanggil Zafri dengan suara yang cukup manja. Seseorang yang istimewa lagaknya. Sekali lagi mata ku tak berkedip. Drama di hadapan mata seperti tak mampu untuk ku tatap.

“Abang… ada call,” tambah wanita itu lagi. Sempat juga ia melemparkan senyuman pada ku. Aku yang dah macam kena sihir pun membalas. Betul-betul macam orang bodoh.

Nampaknya langkah kaki ku silap lagi. Aku tersilap sekali lagi dalam percaturan hidup ku. Dan aku akan di kecewaan lagi.

“Ok… jom masuk. Alang-alang awak dah sampaikan.” Aku masih berdiri kaku di hadapanya. Memang betul la apa yang Kak Fat cakap. Dan kali ni mulut Kak Fat betul-betul masin.
“Jom la…” apa yang aku nak buat ni. Aku buntu. Kalau aku terima, bermakna aku akan di sajikan dengan adegan-adegan yang boleh menyayat hati aku sendiri.
“Eh.. tak apalah. Lagipun mak awak tak ada, tak manis rasanya kalau saya masuk.” Aku menolak lembut. Sedangkan di hati hanya Tuhan saja yang tahu.

“Eh… apa pula tak manisnya. Jom la masuk. Bukan saya sorang je kat rumah.” Aku melihat Zafri melangkah lalu membuka pintu kereta ku.
“Tak apalah. Lagipun saya tak boleh lama ni,” usaha ku untuk menolak masih di teruskan. Dan begitu juga dirinya. Tanpa di suruh, dia mengambil bag dan terus saja menarik ku masuk ke dalam.

******

“Minum la, air bujang je.” Senyumnya yang manis terus merobek-robek hati ku. Hanya tinggal aku dan dirinya saja kerana ketika itu Zafri sedang menjawab panggilan. Bibir ku terus membisu. Dalam diam aku meneliti penampilannya. Andai aku di takdirkan menjadi lelaki, aku juga pasti akan tertarik dengan wanita yang aku anggap ‘isteri’ Zafri ini. Dengan gayanya yang sopan dan lemah lembut, mampu saja meruntun hati lelaki yang melihatnya. Dari factor usia, aku rasa umur kami tidak jauh beza.

“Kawan abang Zaf ke?” soalnya kepada ku sekadar ingin berbual mesra. Suaranya juga lembut.
“Hah.. ha ah..” berpeluh-peluh aku di buatnya.
“Dari mana?”
“Penang… eh.. tak.. maksud saya…aa… dari KL.” Fuhh… macam kena soal dengan mak mertua je rasanya. Tapi yang ni lagi syahdu sebab aku di soal dengan ‘isteri’ kekasih ku sendiri.
“Lama ke dah kawan dengan abang Zaf.”
“Lama la juga. Kawan-kawan biasa je,” tipu lagi aku ni. Kalau aku cakap yang aku ni kekasih laki dia, mahunya berperang nanti. Tak pasal-pasal je.

“Eh… duduk la dulu. Minum la airnya. Saya nak ke dapur sekejap.” Ujarnya sebelum bayangnya hilang dari pandangan mata ku.

Apa yang aku buat sebenarnya ni. Apa lagi yang aku tunggu? Rasanya aku dah terima jawapannya. Dan rasanya aku dah tahu jalan cerita tentang hubungan kami. Tapi kenapa kaki aku berat nak melangkah pergi. Apa lagi yang harus aku lalui?

Makkkkkk………..

AddThis Social Bookmark Button


Ku Yang Setia 28  

Friday, August 13, 2010




Belum pun hilang penat telinga aku kena bebel dengan abah, kali ni leteran dari Kak Fat pula yang terpaksa aku tadahkan. Nasib badan. Ingatkan aku ambil keputusan untuk cuti adalah satu jalan yang paling baik untuk aku rehatkan minda. Rupanya lain pula yang datang. Bukan kata minda aku je yang tak boleh tenang, badan aku pun naik letih.

“Iyela kak. Saya tak buat macam tu la. Akak jangan la risau.” Orang tua ni naik risau tak tentu pasal. Itu pun pasal aku balik tak bagi tahu. Kalau la dia tahu aku drive sorang-sorang sampai Penang, lagi sakan dia membebel.

“Mana akak tak risau. Bila akak tanya kau asyik cakap tak ada apa-apa. Tup-tup ada kat kampong. Apa masalah kau sebenarnya ni.” Aku tersengih sendirian. Memang salah aku tapi bukan niat aku untuk buat semua orang susah hati. Aku cuma tak mahu bebankan dia orang semua dengan masalah aku yang tak seberapa ni. Dan aku yakin yang aku boleh selesaikan masalah tu sendiri.

“Tak ada apalah kak. Saja je saya nak ambil cuti. Lagipun dah lama sangat saya tak balik kampong.” Elak ku sedaya mungkin.
“Jangan la kau nak tipu akak Kasih. Akak dah masak sangat dengan perangai kau ni. Kalau tak ada apa-apa masalah, kau takkan balik kampong punya. Ni mesti pasal budak si Zafri tu kan?” Kak Fat sekali lagi menyerang. Anak panah yang di ajukan tidak dapat aku elak. Memang semuanya tepat.

“Ish akak ni. Pandai-pandai je serkap jarang. Ni akak tak busy ke call saya ni. Karang melenting pula orang tua kat dalam tu.”
“Alah.. akak tak banyak kerje pun. Tak payah la kau nak risau pasal akak kat sini. Pasal orang tua kat dalam tu, small the pieces je,” aku tersengih. Orang tua yang kami maksudkan adalah bos aku sendiri.

“Eh.. oklah Kasih. Akak letak dulu ye. Jaga diri tu baik-baik. Kalau ada apa-apa, jangan pula kau simpan sorang-sorang.”
“Ye la kak. Saya tak apa-apa.”

Aku kembali menyandarkan tubuh di kepala katil. Fikiran aku masih belum tenang. Masih serabut dengan masalah antara aku dan Zafri. Aku tak pasti di mana penghujungnya hubungan kami. Kalau dah tenggelam timbul macam ni, aku rasa macam tak yakin.

Bukan pada aku, tapi pada dia. Aku takut hatinya beralih arah. Ya allah… tolonglah jauhkan perkara-perkara yang aku tak ingini.

Aku mencapai talifon di atas meja. Entah masuk kali ke berapa aku cuba menghubunginya. Yang buat aku tak senang duduk, panggilan aku langsung tidak di jawab. Takkan dia tak dengar. Atau dia sengaja nak elak dari menjawab panggilan aku. Kalau macam tu, dah kira parah la hubungan aku dengan dia. Macam mana nak selesai kalau dia asyik mengelak je.

Aku mendapat idea. Tak pasti sama ada aku mampu dapatkan sebarang berita Zafri. Namun itu saja jalan terakhir yang aku ada. Aku mendail nombor seseorang.

“Assalamualaikum…” lembut je suara aku memberi salam. Mukadimah la katakan. Nak minta tolong orang kenalah beradab sikit.
“Haa… waalaikumsalam… Apa citer kawan aku ni. Tiba-tiba je timbul.” Nyaring suara Zila di hujung talian. Sampai aku terpaksa jauhkan talifon dari telinga ku. Kalau tidak, memang gegendang telinga aku tak boleh pakai lama. Tak payah tunggu tua mesti aku kena pakai alat bantuan pendengaran.

“Ish.. kau ni. Tak berubah sikit pun. Masih kecoh macam dulu juga.”
“Biasalah. Ini Zila Antasha la. Eh.. apa cerita sekarang.”
“Aku... Macam ni je la. Macam biasa.”
“Eleh… nak sorok la pula. Tak payah la kau nak sorok dari aku. Aku dah tahu la,” bulat mata aku emndengar bicara Zila. Biar betul minah ni. Takkan dia dah tahu apa yang aku nak tanya pada dia. Ataupun dia dah tahu semua cerita antara aku dan Zafri. Parah juga kalau macam tu. Malulah aku.

“Dah tahu… tahu apa?” aku buat-buat tak tahu walaupun aku tahu.
“Aku tahulah. Kau tak payah nak berahsia-rahsia bagai la dengan aku. Kalau kau tak cakap pun, orang lain pun boleh cakap.”
“Maksud kau?” aku buat-buat tak faham. Dalam diam aku berdoa minta-minta bukan Zafri yang bertahu pada Zila. Kalau tidak, lagi tebal la kulit muka aku. Tak payah nak pakai bedak sebulan.

“Kau nak Tanya pasal Zafri kan?” Gulp! Aku telan air liur dengan kasar. Kalau macam tu, sah-sah la dia tahu. Memang susah betul nak sorok apa-apa dari minah sorang ni.
“Pandai-pandai je kau ni. Mana ada. Aku call kau ni saja je nak tanya khabar.”
“Eleh.. nak berdalih lagi kawan aku sorang ni. Ni memang tak mahu tahu langsung la pasal Zafri. Ok,”
“Eh tak…” Zila mula main tarik tali dengan aku. Pandai betul budak ni pasang perangkap. Aku jadi serba salah.
“Haa… kan aku dah cakap. Tak payah nak sorok. Aku tahu semuanya. Tak ada langsung yang tinggal,” terang Zila lagi. Aku yang tengah dengar ni terkebil-kebil. Macam dah kena pukau.

“Macam mana kau boleh tahu?”
“Siapa lagi kalau bukan buah hati kau tu.” Toink… Rupanya Zafri dah adu semuanya pada Zila.
“Apa yang kau dah tahu and….aaa… dia cakap apa dekat kau?”
“Macam nil ah Kasih…. Apa kata kau slow talk dengan dia sendiri. Aku bukan apa, rasanya tak syok pula kalau aku jadi orang tengah. Pada aku masing-masing ada silapnya.”

“Tapi macam mana… aku punya call dia langsung tak mahu jawab.” Adu ku Zila. Memang itu yang terjadi.
“Aku tahu. Cuba bagi dia masa sikit. Aku rasa dia masih merajuk dengan kau lagi kot.”
“Hah!! Merajuk.. takkan kot. Aku bukannya sengaja.”
“Relax la Kasih. Tak lari gunung di kejar. Lama-lama nanti ok lah abang aku tu. Aku yakin. Kau jangan la risau tak bertempat.” Nasihat Zila tak melekat di otak ku. Hati aku takkan tenang selagi aku tak cakap sendiri dengan Zafri. Aku tak sanggup nak menanggung rindu terlalu lama. Dah menggunung rindu aku ni ha.

“Tapi…. Aku…” aku tak mampu nak habiskan kata-kata. Ayat ku terputus di tengah jalan.
“Tapi apa?”
“Aku bukan sengaja nak buat dia macam tu. Kau faham kan maksud aku.” Aku mendengar Zila ketawa halus.
“Aku tahu. Kau jangan risau la. Aku rasa abang aku tu takut kau berubah hati je. Tapi tak pe, aku dah cakap dengan dia dah yang kau bukan jenis yang macam tu.” Fuh! Syukur alhamdullilah. Nasib baik Zila tolong aku.

“Dah tu apa yang dia cakap kat kau lagi?” semangat aku semakin berkobar-kobar nak tahu. Nama pun dah sayang kan.
“Tak banyak yang dia cakap dekat aku. Cuma dia terkilan sebab dah dua kali kau tolak dia.” Huhuhu… air mata ku mula bergenang. Tunggu nak menitis je. Memang dah dua kali aku kecewakan Zafri. Dua kali aku tolak lamarannya. Tapi salah ke aku nak kejar apa yang aku impikan. Sia-sialah aku belajar tinggi-tinggi macam tu.

“Aku langsung tak ada niat nak kecewakan dia Zila. Aku cuma nak cari apa yang aku nak, itu je. Salah ke?”
“Kasih… aku tak cakap pun kau salah. Dan aku tak cakap abang aku salah. Masing-masing ada kepentingan masing-masing. Sebab tu benda ni kau orang kena selesaikan sendiri. Tak ada siapa pun yang boleh tolong.”

Aku terdiam seketika. Kalau aku terus cakap dengan Zila pun tak guna. Dia tak mampu nak tolong aku. Apatah lagi orang lain.

“Kasih… sorry ok. Aku bukan tak mahu nak tolong kau. Cuma… lebih elok kalau kau jumpa dengan dia sendiri. Takkan kau dah lupa jalan nak pergi rumah aku. Bukan jauh mana pun dengan tempat kau.” Cadangan Zila mula bersarang di fikiran ku. Cuma tak boleh nak di ikutkan secepat mungkin memandangkan aku kini ada di kampong.

“Bukan itu masalah aku… tapi… dia nak ke jumpa aku?”
“Ish… kalau kau dah datang, takkan dia nak halau pula. Abang aku takkan sampai hati nak buat buah hati dia macam tu. Lagi dia tatang kau adalah. Jangan risau sangat la. Apa-apa hal pun, kau pergi jumpa dia dulu.” Zila tak henti memberi sokongan.

Sempat juga aku tanyakan khabaran dirinya sebelum matikan talian. Itu pun sebab aku dah tak tahu nak cakap apa. Sedikit sebanyak kata-katanya memberi semangat pada aku.



“Tak habis-habis dengan menung dia. Ingat kat siapa la tu.” Tiba-tiba suara along menyergah ku dari belakang. Tapi sikit pun aku tak terkejut. Aku kerling wajah along sekilas. Jelas terpamer ketenangan di wajahnya. Aku yakin yang along lebih tenang selepas masalah rumah tangganya selesai. Mungkin dah itu yang tertulis untuk along.

Dalam diam aku berdoa untuk along agar dirinya di kurniakan seseorang teman.

“Masalah apa pula kali ni?” along duduk di hadapan ku. Baru aku sedar yang kedatangan along bukan dengan tangan kosong. Air Nescaffe panas dan sepinggan pisang goreng terhidang di depan mata aku. Kalau dulu mungkin hidangan ni mampu membuat ku terliur. Tapi kali ini, aku cuma mampu memandang.

“Takkan tengok je. Makan la,” tambah along lagi sambil mengunyah pisang yang ketara masih panas.
“Nantilah. Panas lagi tu,” aku memberi alasan. Tak mahu along kecil hati walaupun aku tahu along takkan macam tu.
“Aik.. takkan nak suruh along tiupkan.”
“Boleh juga,” ujar ku perlahan sambil tersengih. Angin manja mula menyapa. Saja nak mengisi kekosongan. Apa salahnya nak bermanja dengan abang sendiri.

Dan tanpa banyak soal, along mengoyak pisang goreng sebelum menyuakan ke mulut ku. Aku dengan selamba terus menyambar dengan rakus. Dan saat itu aku rasa macam budak-budak lagi.

“Kenapa tiba-tiba balik kampong. Kalau dulu bila abah suruh balik bukan main liat lagi.” Aku terus tersengih. Tidak mahu mood ku rosak. Aku tidak lagi menanti suapan along. Tangan ku sendiri laju mencapai pisang goreng di pinggan. Mengunyah dengan laju macam aku tak pernah makan benda alah tu. Walhal dekat KL berlambak-lambak. Sikit pun tak terasa nak makan. Mungkin juga suasana yang tak sama.

“Ada masalah dengan Zafri ke?” soalan along membuat kunyahan ku terhenti serta merta. Terus je tekak aku jadi pahit. Aku tersenyum tawar pada along.
“Mana along beli pisang goreng ni? Sedap la. Kat KL pun tak boleh lawan.” Aku cuba ubah tajuk. Aku rasa penat nak cerita bab ni.
“Adik…”

Aku tarik nafas panjang. Nampak gayanya aku terpaksa cerita. Kelembutan along ada tegasnya. Lagipun tak rugi kalau aku luahkan pada along. Kalau tak tolong pun, paling kuat fikiran aku akan beransur tenang.

Bismillah… aku pun cerita satu persatu apa yang terjadi antara aku dan Zafri. Sikit pun along tak menyampuk. Dia dengar aku bercerita sampai la ayat yang terakhir.

“Kenapa tak minta maaf awal-awal? Kenapa nak tunggu lama-lama.”
“Adik pun tak tahu nak buat apa masa tu. Adik ingat dia merajuk sekejap je. Tak tahu pula benda ni naik melarat sampai macam ni.”
“Kalau along jadi dia, along pun merajuk. Lelaki ni dik, bukan senang nak suruh dia orang ni luahkan rasa hati. Benda-benda ni sensitive.”
“Iye la. Tapi adik bukan sengaja. Takkan dia tak boleh faham apa yang adik nak.” aku tahu yang along bukan sengaja berpihak pada Zafri, mungkin di sebabkan mereka sama-sama lelaki. Sebab tu along lebih faham apa yang Zafri rasa. Hai.. kenapalah sebelum ni aku tak ringan mulut tanya kat along.

“Faham tu memang boleh faham. Tapi adik faham tak apa yang dia rasa. Apa yang Zila cakap tu pun ada betulnya. Hati orang ni kita tak tahu bila akan berubah.”
“Tapi long… tak rasa awal ke. Lagi pun adik masih belum dapat pegang apa yang adik nak. Kalau boleh, adik nak bina kerjaya adik dulu.” Aku tengok along tersenyum. Tahu akan gelodak di hati aku.

“Lepas kahwin pun adik masih boleh bina kerjaya adik. Dan abang yakin yang Zafri tentu takkan halang.” Along cuba yakinkan aku sesuatu yang tak pernah aku fikirkan.
“Tapi boleh ke dia …” aku ragu-ragu.
“Ada adik tanya dia? Along tahu, soal kahwin ni bukan benda main-main. Tapi tak salah kalau adik bertolak ansur dengan dia. Macam mana nak hidup bersama kalau benda kecil macam ni pun masing-masing dah mogok.”

Kata-kata along ada benarnya. Semua masalah boleh di selesaikan kalau betul dengan caranya. Termasuk juga dengan masalah aku. Tak salah kalau aku bincangkan benda ni dengan Zafri. Dan yang paling penting tolak ansur. Apa kata orang tu, sedangkan lidah lagi tergigit.

Setelah puas aku rehatkan diri dan minda di kampong, aku mula melangkah pulang ke tempat di mana aku mencari rezeki. Dan kali ni semangat ku semakin berkobar-kobar. Aku tekad, biarlah kali ini aku beralah. Yang penting hubungan kami kembali pulih seperti biasa. Aku tak sanggup lagi nak menanggung rindu. Cukup menyeksakan.

AddThis Social Bookmark Button


Ku yang Setia 27  

Friday, July 23, 2010

Dari saat ke minit, dari minit ke jam. Hari makin berganti hari. Begitu juga minggu. Tapi aku, masih tetap menanti panggilan dari Zafri. Aku menanti tanpa rasa jemu. Sebab apa? Sebab aku terlalu merinduinya.

Kadang-kadang tu sampai mendatangkan perubahan kecil pada diri ku. Begitu juga dengan kerja. Aku kerap termenung. Bersosial tu jangan cakap la. Aku masih memikirkan akan kesalahan apa yang telah mengguris perasaan Zafri sampai teruk benar rajuknya.

Nak ku rujuk pada Zila, terasa berat. Nanti tak pasal-pasal benda lain pula yang jadi. Bukan aku tak tahu dengan perangai Zila. Lain yang kita minta, lain pula yang di cari. Kalau tanya terus pada empunya diri, panggilan aku langsung dia tak jawab. Sudahnya aku termanggu tanpa sebarang jawapan.

“Tak habis lagi dengan menung kau tu,” kus semangat. Nasib baik tak jatuh jantung aku. Sempat aku melirik kepada Kak Fat yang baru saja melintasi meja ku. Lain tak bukan, dari pantry la tu. Asyik-asyik nak menggemukkan diri je. Tak langsung rasa kenyang. Hai.. pelik betul aku dengan perempuan sorang ni.

“Mana ada menung kak.” Dalih ku perlahan. Tak ada mood nak teruskan bersembang. Kerja yang bos aku bagi sikit pun tak terusik lagi. Mana tidaknya, sejak dri tadi asyik di buka tutup je fail tu.
“Iyalah tu. Fail tu kau nak pegang sampai bila. Sampai balik ke?” sindir Kak Fat sambil menjuih bibirnya pada fail di tangan ku.
“Ermm.. kalau boleh memang saya nak pegang je fail ni. Tak ada mood la nak buat kerja.” Kak Fat menggeleng. Agaknya pening dengan perangai aku sejak dua menjak ni.

“Ha ah.. elok la tu. Kejap lagi apa yang kau nak jawab kalau bos tanya. Dia nak petang ni juga tau.”
“Ala… petang ni kan. Lambat lagi. Sekarang baru pukul berapa.” Mendengar jawapan ku, bertambah bulat mata Kak Fat. Rasa nak terkeluar pula aku tengok.

“Elok sangat la tu. Woit mak cik, cuba kau tengok jam kat atas tu.” Aku mendongak. Nampak macam budak tadika baru belajar nak tengok jam. Terkebil-kebil aku sekejap.
“Baru pukul tiga kak. Lambat lagi.. lagi pun sa…” kata-kata ku terhenti. Pantas bola mata ku kembali merenung jarum jam. Barulah aku sedar. Aku telah kesuntukan masa.
“Maakk!!..” Kak Fat hanya mampu menggeleng. Tengok gelagat aku yang macam lipas kudung. Tak tentu arah aku di buatnya.

Bila dah kalut macam ni, semua benda yang ada pun jadi tak ada. Mulalah mulut aku kecoh cari itu dan ini. Kak Fat sempat tumpang gelak. Bukan dia nak tolong aku. Macam ni punya orang pun ada.

Dalam aku kalut-kalut siapkan kerja, boleh pula bos aku muncul tiba-tiba. Macam biasa tanpa bagi salam dia tayang muka macho depan meja aku. Apa lagi, segala jari aku terhenti secara automatiknya. Tak payah aku suruh pun dia dah berhenti sendiri.

Aku dengan muka selamba mendongak sambil merenung wajah bos aku yang tak kurang hansomenya. Tanpa rasa bersalah aku menanti apa yang dirinya mahukan dari aku. Sikit pun aku tak ingat apa yang dia pesan masa meeting pagi tadi.

“Dah siap?” soalan itu hanya berlalu di pelupur telinga ku. Macam tiupan angin sepoi-sepoi bahasa. Suaranya macam mendodoi aku pula. Rasa lali je.
“Kasih!” aku tersentak sekali lagi. Kali ini nama ku di panggil bersama ketukan di meja. Aku bagaikan baru terjaga dari mimpi.

“Hah…ye En.Fairuz?” mendengar soalan itu, wajah bos aku terus berubah. Apa lagi kalau bukan muka dia yang tak puas hati tu.
“Awak tak dengar ke apa yang saya cakap tadi?”
“Cakap? Cakap apa?” aku masih memulangkan soalan padanya. Makin bengang orang tua tu aku buat.
“Hei!! Kamu ni berangan ke? Kerja yang pagi tadi saya minta tu dah siap?” aku masih tercengang. Kerja? Kerja?!...

Rasanya peluh dah mula nak meleleh keluar dari semua liang roma ku. Baru aku sedar akan kesalahan ku. Ya Allah! Apa yang aku nak jawab ni.

“Hello… mana fail yang saya beri pada awak pagi tadi?” muka En. Fairuz dah makin berubah. Nampak gaya aku macam nak kena makan je. Aku dengan sopannya menghulurkan fail berwarna hijau padanya. Tapi…

“Apasal kosong je. Mana isinya?” Kali ni kertas-kertas yang tak tersusun pula ku hulurkan padanya. ‘Marah la saya bos.. marah la… memang patut pun aku di marah..’ Ish..ish..ish… Ada ke patut itu yang aku doakan. Bukan nak minta selamatkan diri. Sebab aku memang tahu yang aku takkan selamat kali ini.

“Apa ni? Ni yang awak buat dari pagi. Benda kecil macam ni pun awak tak boleh buat.” Hembur En Fairuz sambil menunjukkan kertas di tangannya. Aku terkedu. Nak buat apa lagi. Diam je la. Dah memang salah aku.

Aku tengok muka bos dah merah padam tahan marah. Kesian pun ada juga. Iyelah, aku memang tahu dokumen yang dia minta aku buat tu memang penting untuk meeting esok. Hai.. Kenapalah aku jadi seorang pekerja yang cuai di saat macam ni.

“Baik… saya bagi awak masa sampai esok pagi. Saya tak kira macam mana awak nak buat. Esok… saya nak benda tu ada atas meja saya. Faham,” tegas suara bos aku beri arahan. Aku macam burung belatuk mengangguk tanpa bantahan.

Lepas je En Fairuz masuk ke biliknya, Kak Fat pula berdiri di hadapan meja ku. Lain tak bukan, ni mesti nak korek rahsia.

“Kan dah kena. Kau ni ada masalah ke?” aku dah cakap memang ada punya.
“Tak ada apa-apalah kak. Saya cuma rasa tak sedap badan je,” dalih ku perlahan. Kalau boleh aku nak tumpukan sepenuh perhatian ku pada kerja yang telah aku abaikan. Aku tak mahu En Fairuz hilang kepercayaan pada aku lagi. Dan bukan sebab itu dia bayar gaji aku.

“Betul ke ni.. ke kau nak selindung dari akak.”
“Betul kak. Tak ada apa-apa pun. Cuma tak sedap badan je.” Kak Fat masih tak puas hati dengan jawapan aku.
“Kau gaduh dengan boyfriend ke?”
“Eh tak la. Mana ada. Akak ni pandai-pandai je.” Macam manalah perempuan sorang ni boleh dapat tangkap. Nak jadi ahli nujum ke apa.

“Kau jangan la nak tipu akak. Akak tengok kau dah lama tak bergayut macam dulu. Kalau dulu bukan main lagi. Sampai akak pun naik jealous. Apasal lain pula sekarang ni. Nak pegang handphone kau pun akak tengok jarang.”
“Ish… akak ni. Mana ada. Tak ada apa-apalah.” Aku cuba berdalih lagi. Tak mahu pekung di dada terbongkar.
“Betul ni?” aku angguk laju. Selaju kata hati ku berdoa supaya Kak Fat tak bertanya lagi. Bukan menghalau, tapi aku dah tak tahan sebab dia asyik tanya benda yang sama. Sorry la Kat Fat.

“Ok.. Tapi ingat, kalau ada apa-apa jangan pula kau simpan sendiri. Yang mana akak boleh tolong, akak tolong.”
“OK…” jawab ku pantas. Alhamdullillah, tak lama lepas tu Kak Fat pun duduk balik kat tempat dia. Lega bukan kepalang.

“Bismillah…” dengan ucapan itu, aku mulakan kerja-kerja yang telah terbengkalai sejak dari pagi tadi. Aku cuba tumpukan sepenuh perhatian aku pada skrin computer. Segala gangguan-gangguan kecil aku letak ke tepi. Mujur Kak Fat turut membantu. Beberapa panggilan ku di jawab olehnya.

Sedar tak sedar siap juga kerja aku. Macam biasa aku akan mengeliat untuk merenggangkan segala sendi-sendi ku. Bila badan dah rasa segar sikit, aku pun jeling-jeling la mata kat meja Kak Fat. Kosong la pula. Aku pun pusing la keliling.

Uiihh!! Kosong sekosong-kosongnya. Siapa pun tak ada. Sampainya hati tinggalkan aku sorang-sorang kat dalam ofis ni. Patutla aku rasa aman je. Aku pun dengan sepantas kilat mengemas apa yang patut. Dan tanpa tunggu lama aku pun angkat kaki untuk pulang. Jalan pun pandang depan je. Langsung tak kalih belakang. Langkah tu jangan cakap la. Rasanya kalau aku pakai kain, dah lama koyak rabak.

Tak sampai lima belas minit aku dah sampai dekat depan kereta. Memang laju sungguh aku berjalan. Rasa-rasanya la kan kalaulah ada pertandingan berjalan kaki waktu tu, akulah pemenangnya.

Bila dah sampai depan kereta, satu hal pula nak mencari kunci dalam bag. Itu belum masuk bab masukkan kunci dalam lubang kunci. Dah macam dalam drama tv pula. Waktu yang macam ni lah semuanya menjadi serba tak kena. Jantung aku pun sama berdebar-debar. Laju gila .

“Boleh ke tidak?”
“Arrgghhh!!” itulah tindakan reflek ku bila tiba-tiba je di tegur dari belakang. Kunci kereta aku pun tak tahu mana aku campakkan. Gila kentang betul. Waktu-waktu macam ni boleh pula ada orang tegur.

“Awak ok ke?” aku yakin sangat yang kulit muka aku dah pucat tak berdarah. Kalau toreh pun memang tak menitik punya. Aku dalam terketar-ketar beranikan diri menoleh. Kot-kot la yang tegur aku tu orang. Selamat juga. Kalau hantu, alamatnya terpaksa la aku tidur dekat jalan.

“Ya allah En.Fairuz, terkejut saya.” Aku mengurut dada.
“Sorry.” Amboi..amboi… senangnya cakap sorry. Nasib baik aku tak ada sakit lemah jantung tau. Kalau tidak, dah lama aku gol. Kot iye pun nak tegur, bagi la salam dulu. Ni tidak, main serbu tak pakai helmet.

“Apa Encik buat kat sini?” soal ku bodoh. Dah tentu dia pun baru balik. Tapi aku tak fikir pun semua tu. Apa yang aku cakap tu semuanya spontan. Apa yang terlintas je.

En Fairuz tak menjawab malah dia hanya tersenyum. Tiba-tiba je orang tua ni. Memang la aku akui yang senyum dia tu manis, tapi aku tak perlukan benda tu di waktu-waktu macma ni. Lagi pun bila aku soal, tentulah aku perlukan jawapab.

“Encik pun baru balik ke?” dah dia tak jawab, jadi aku tolong jawabkan. Senang.
“Ha ah… Dari tadi saya panggil kamu, tak dengar ke?” Hah! Aku buat muka pelik. Bila pula dia ni panggil aku. Tak pula aku dengar. Ish.. Pelik ni.
“Ye ke.. saya tak dengar la pula. Errr.. kenapa encik panggil saya?”
“Awak tertinggal benda ni atas meja.”

Toink..toink…toink…
Malunya aku. Huluran En Fairuz ku sambut jua walaupun kulit muka ku dah tebal seinci. Bukan kepalang malunya. Punyalah kalut sampai aku tertinggal kunci kereta atas meja. Jadi, kunci yang aku pegang tadi tu bukan kunci kereta tapi kunci rumah. Haru sungguh.

“Lain kali tu jangan kuat sangat berangan. Benda penting macam ni pun awak boleh lupa.” Geleng En Fairuz. Aku hanya tersengih. Nak buat apa lagi.
“Lagi satu, saya dah dapat fail yang saya nak tu. So.. esok awak tak payah nak cari-cari lagi.” Pesannya sebelum berlalu meninggalkan aku.

Aku pulang ke rumah dengan perasaan bercampur baur. Inilah hari yang paling meletihkan aku. Makin lama fikiran aku semakin kurang fokus. Aku sendiri tak tahu mana yang lebih penting. Sekarang ni effect kat kerja aku pula.

Nak bercampur dengan teman serumah pun aku tak ada mood. Aku terus memerap dalam bilik. Cuba tenangkan fikiran yang kusut. Mana tahu jalan penyelesaian tu datang tiba-tiba je.

Dari jam sepuluh sampai la jam dua belas, aku masih duduk melengung atas katil. Otak aku dah jem. Aku perlukan rehat. Aku perlukan ruang untuk bernafas. Apapun yang terjadi, aku perlukan cuti. Ya… aku perlukan itu.

Pantas tangan mencapai handphone lalu….

AddThis Social Bookmark Button


 

Design by Amanda @ Blogger Buster